Rindu...

salam...
Semalam aku bersama adik menempuh solat terawih pertama. Kami pergi awal kerana biasanya malam pertama surau akan membuak-buak dengan manusia yang begitu teruja dengan kedatangan Ramadhan. Tiba di sana aku lihat wajah-wajah yang aku kenali. Kawan-kawan emak. kawan-kawan ayah. Mengenangkan ayah...aku jadi pilu tiba-tiba. malam ini tidak sama seperti tahun-tahun lepas. malam ini aku sembahyang terawih tanpa ayah. tanpa dapat melihat kelibat ayah di balik tirai yang sedikit jarang. tidak lagi mampu mendengar suara ayah bergema mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran ketika mengimamkan solat isyak dan Terawih. aku sedaya upaya menahan air mata. ternyata aku gagal. Ingatan terhadap ayah begitu kuat ketika itu. Aku jadi rindu tiba-tiba. aku terlalu ingin mendengar suara ayah. terlalu ingin melihat wajah ayah walaupun untuk seketika. Aku tahu itu mustahil. aku harus menerima kenyataan yang aku tidak akan melihat wajah ayah lagi. aku tak dapat mendengar suaranya lagi.
Aku berpaling ke belakang melihat adik. dia juga berperasaan seperti aku. dia juga merasai apa yang aku rasa. aku menggeleng perlahan, memujuknya supaya bersabar. " Adik ingatkan ayah." itu saja jawapannya sebelum aku melarikan wajah. Bagaimana aku hendak memujuknya sedangkan hati aku sendiri tidak terpujuk.
Ah...Alangkah payahnya menghadapi Ramadhan tanpa ayah.

Comments

laila kamilia said…
sabar banyak2. semua itu dugaan untukmu.
dhiya said…
terima kasih...
tongah said…
assalamualaikum...
salam kenal...
salam ramadhan...
Lynn Dayana said…
emm.......tak ada manusia yg akan dapat lari dr kehilangan....
dhiya said…
wsalam tongah...
salam perkenalan dari saya juga...


lynn...
itu memang lumrah kehidupan...

Popular posts from this blog

SAYA RASA NAK BAKAR PEJABAT POS Kamunting

PRE ORDER ~ JAUH KAU PERGI

mutiara kata sasterawan negara