Thursday, October 19, 2006

Hari ini sudah hari ke 26 kita berpuasa. tinggal tak berapa hari lagi kita akan menyambut kedatangan Syawal. buat masa ni kaum ibulah yang paling sibuk di dapur. memenuhkan mana-mana kotak biskut yang masih kosong. maklumlah, bila anak-anak balik nanti, mesti hendak dibekalkan setin dua. paling tidak pun, satu tupperware penuh mensti menjadi bekal.
Aku tak tahu sama ada masih ramai lagi kaum ibu atau wanita yang masih rajin ke dapur membuatkan biskut sendiri. mungkin ada namun aku yakin bilangannya tidak banyak seperti dahulu. kebanyakkan lebih suka kepada kuih tunjuk2. aku akui, aku tergolong dalam golongan ini. bukan apa, nak memasak memang tak pandai. nak harapkan mak....mak pun tak berapa nak larat. ditambah lagi sepupu aku memang berniaga biskut raya. jadi setiap tahun mak akan menempah pada dia. kami anak-anak ni sediakan duit jerlah....hihihi.
baru2 ni aku ngan parent pergi ke umah akak aku kat alor setar. masa balik tu singgah sekejap kak umah sepupu aku tu. namanya manja. ni 1st time aku nak p umah dia. dia duduk kat flat Telok air tawar. aku pun dok tercari2 umah dia. mak aku tegur. tak yah susah2 cari. ikut jer mana bau biskut tengah masak. tulah umah dia. hahah...memg betul kata mak aku. dari tingkat bawah semerbak bau biskut raya tengah di bakar.
kagum aku melihat sepupu aku yang sorang tu. kemahirsan memasak dia memang tidak boleh dipertikaikan lagi. dengan berniaga sahaja, dia mempunyai simpanan pulu2 ribu...hmmm...kenyataan ini kadang kala membuatkan aku semakin meronta2 untuk mencapai impian aku yang belum tercapai lagi ni...iaitu membuka sebuah kedai buku. memang betul, berniaga ni walaupun banyak risiko, kalau kita pandai berniaga, memang boleh buat banyak duit.
walaupun niat aku nak bukak kedai buku masih belum tercapai, at least aku kerja kat library, so.terubat jugaklah. aku masih dikelilingi oleh buku...ahaks....tapi insyaallah, satu hari nanti, kalau salah satu impian aku menjadi kenyataan, kedai buku itu akan wujud juga akhirnya. mudah-mudahan dimakbulkan Allah.
hari ini jugak menyeronokkan sebab dua orang adik aku di penang dah balik ke rumah untuk beraya. at least tak sunyi umah aku ni. yerla...kalau bising pun asyik dengan suara baby menangis. bila org2 dewasa berkumpul ni rasa seronok lah sikit. sekarang ni kami dok menunggu akak aku di tg. malim balik pula. dia akn bertolak esok. harap2 dia sampai dengan selamat. selalunya aku ada untuk menemani dia. tapi kali ni dia keseorangan.
p/s - utk metty....bawa keta slow2..jangan dok racing kat highway. jangan bawak sampai 140mph...ingat sket tau...hihihi....sure akak aku begang aku sebut nama dia.....

Monday, October 16, 2006

lama menyepi???

Beberapa ari ini aku selalu mendapat sms dari kawan-kawan aku. 1st question yang selalunya depa dok tanya ialah kenapa aku menyepikan diri. bila seorang yang bertanya mungkin aku boleh mengata tidak namun bila beberapa orang, aku jadi termangu sendiri. agaknya memang betul kut aku menyepikan diri. walaupun aku tidak berniat untuk berbuat demikian tetapi kadang kala keadaan tidak membenarkan aku bertanya kabar walaupun untuk seketika dan walaupun hati ini begitu meronta-ronta.
Semenjak bekerja di tempat baru ni, memang aku agak menyepi. dunia aku di tempat kerja dan umah aku sendiri. aku tidak ke mana-mana. kalau keluar pun aku pergi beli kuih muih di pasar ramadhan. itupun dalam taman perumahan aku jugak. bertambah pula buat masa ni kat ofis tak ada internet connection, so aku memang terasa jauh. kalau ak berhubung dengan kekawan pun kena tunggu aku balik keje. sometimes tension jugak dengan keadaan aku ni. kalau dulu 8 jam bekerja selama 8 jamlah aku boleh online. biasalah kerja aku memang kena ngadap komputer jer. jadi sambil menyelam boleh minum air. sekarang, kelabihan itu tiada. namun aku tidak menyesal meinggalkan UPSI.
aku bahagia di tempat baru ni. di sini aku boleh buat keputusan aku sendiri. akulah bos. akulah pekerja. akulah despatch...hahah..library itu ibarat aku yang punya....Library itu aku yang punya...hahaha...sekarang ni aku dok sibuk buat kertas kerja untuk merasmikan bangunan perpustakaan aku ni. yerla baru bulan sembilan ari tu beroperasi. jadi kenalah aku buat sesuatu untuk membudayakan sikap rajin ke library ni untuk student di 4 buat sekolah di kawasan library ni.
balik rumah aku sibuk dengan kerja rumah. kalau dulu mungkin aku boleh releks tapi sejak mak aku menjaga cucunya, aku pun terpaksa mengambil alih kerja mak. pagi2 pukul 4, aku bangun masak sambil mengemas dapur. balik kerja aku kena prepare untuk bukak pulak. kiranya aku ni dah macam suri rumah. Penat? memang penat. pada mula2 kena bangun awak aku tensioan gak. yerla, dulu aku tak bersahur pun. tapi skrang ni dah biasa. pukul 4 jer, mata aku automatik terbukak. sesekali aku jaga anak saudara aku yang berusia 5 bulan. ish..bab ni lagi mencabar. asyik nak berdukung jer. sekali bukak speaker, bergegar rumah aku. aku ak sabar nak tunggu adik aku ambil balik anak dia lepas raya ni. bukannya aku tak suka baby. aku suka sangat tapi....entahlah. ada masanya aku perlukan masa sendirian. ada masanya aku ada kerja sendiri yang perlu aku buat. ada masanya aku mahu duduk sahaja tanpa buat apa-apa. ada masanya aku nak duduk depan tv tengok rancangan kegemaran aku.
tapi betullah kata orang, untuk memperolehi sesuatu yang kita harapkan akan menuntut perngorbanan dan kesabaran yang bukan sedikit. kalau dulu aku tak sangka aku akan sekuat ini tapi kini alhamdulillah. aku menjadi seorang yang lebih bertanggungjawab. aku menjadi seorang yang lebih prihatin. apa2 pun terima kasih kepada Aisy Raiyan Arumi......
buat teman-teman, aku masih ada di sini. cuma kadang-kadang apabila aku seakan hilang, maafkanlah aku. aku akan cuba apa yang terbaik untuk aku......

Friday, October 13, 2006

citer lawak lagi

Cikgu Disiplin

Kelas yang tadi bercempera tiada guru, kini menjadi senyap sunyi. Ini adalah kerana guru yang paling digeruni telah masuk ke dalam kelas.Wajahnya garang seperti Jin yang tidak ada Shamsudin. Kalau hendak tahu ikutilah pelajaran cikgu ini. Nama cikgu ialah ?

Murid-murid: Selamat pagi, cikgu.
Cikgu: (Menengking) Mengapa selamat pagi sahaja?Petang dan malam awak doakan saya tak selamat?
Murid-murid: Selamat pagi,petang dan malam cikgu!
Cikgu: Panjang sangat! Tak pernah dibuat oleh orang! Kata selamatsejahtera! Senang dan penuh bermakna. Lagipun ucapan ini meliputi semuamasa dan keadaan.
Murid-murid: Selamat sejahtera cikgu!
Cikgu: Sama-sama, duduk! Dengar sini baik-baik . Hari ini cikgu nak ujikamu semua tenteng perkataan berlawan. Bila cikgu sebutkan perkataannya,kamu semua mesti menjawad dengan cepat, lawan bagi perkataan-perkataan itu,faham?
Murid-murid: Faham, cikgu!
Cikgu: Saya tak mahu ada apa-apa gangguan.
Murid-murid: (senyap)
Cikgu: Pandai!
Murid-murid: Bodoh!
Cikgu: Tinggi!
Murid-murid: Rendah!
Cikgu: Jauh!
Murid-murid: Dekat!
Cikgu: Berjaya!
Murid-murid: Usno!
Cikgu: Salah!
Murid-murid: Betul!
Cikgu: Bodoh!
Murid-murid: Pandai!
Cikgu: Bukan!
Murid-murid: Ya!
Cikgu: Oh Tuhan!
Murid-murid: Oh Hamba!
Cikgu: Dengar ini!
Murid-murid: Dengar itu!
Cikgu: Diam!
Murid-murid: Bising!
Cikgu: Itu bukan pertanyaan, bodoh!
Murid-murid: Ini ialah jawapan, pandai!
Cikgu: Mati aku!
Murid-murid: Hidup kami!
Cikgu: Rotan baru tau!
Murid-murid: Akar lama tak tau!
Cikgu: Malas aku ajar kamu!
Murid-murid: Rajin kami belajar cikgu!
Cikgu: Kamu gila!
Murid-murid: Kami siuman!
Cikgu: Cukup! Cukup!
Murid-murid: Kurang! Kurang!
Cikgu: Sudah! Sudah!
Murid-murid: Belum! Belum!
Cikgu: Mengapa kamu semua bodoh sangat?
Murid-murid: Sebab saya seorang pandai!
Cikgu: Oh! Melawan!
Murid-murid: Oh! Mengalah!
Cikgu: Kurang ajar!
Murid-murid: Cukup ajar!
Cikgu: Habis aku!
Murid-murid: Kekal kami!
Cikgu: O.K. Pelajaran sudah habis!
Murid-murid: K.O. Pelajaran belum bermula!
Cikgu: Sudah, bodoh!
Murid-murid: Belum, pandai!
Cikgu: Berdiri!
Murid-murid: Duduk!
Cikgu: Saya kata USNO salah!
Murid-murid: Kami dengar BERJAYA betul!
Cikgu: Bangang kamu ni!
Murid-murid: Cerdik kami tu!
Cikgu: Rosak!
Murid-murid: Baik!
Cikgu: Kamu semua ditahan tengah hari ini!
Murid-murid: Dilepaskan tengah malam itu!
Cikgu: (Senyap dan mengambil buku-bukunya keluar.)Sebentar kemudian, loceng pun berdering. Murid-murid merasa lega keranaguru yang paling ditakuti oleh mereka telah keluar. Walau bagaimanapun,mereka merasa bangga kerana telah dapat menjawab kesemua soalan cikgu tadi, tetapi esok masih ada. Cikgu itu pasti akan datang lagi.

Thursday, October 05, 2006

Kenangan mengusik jiwa

Hari ni 12 Ramadhan. Hari ini bermakna telah 7 kali Ramadhan Arwah Tok wan meninggalkan kami sekeluarga. Tokwan pergi setelah mengalami demam dan sakit selama 2 minggu. apa yang aku amat kesali ialah pemergian tok wan ini aku ketahui hanya setelah seminggu jenazah tok wan dikuburkan.
ketika itu aku berada di semester 3 Uitm Shah alam. sebelum inipun tok wan kerap kali demam. malah semasa aku bercuti semester, aku dengan keluarga kerap balik menjenguk tok wan. kadang-kadang berselang sehari kami balik kampung. mujurlah kampung di bukit mertajam. hanya 1 jam sahaja dari taiping. aku tidak menyangka demam tok wan ini merupakan petanda dia akan dijemput Illahi. Walaupun mati itu pasti, aku tidak menduga bahawa nafas yang tok wan hela di dunia ini tidak lama. akibat terlalu kerap balik, menimbulkan satu perasaan yang tidak patut aku rasai. entah mengapa aku bosan dengan karenah tok wan. sampai aku pernah berfikir yang tok wan sengaja buat begitu kerana mahu ayah sentiasa balik menjenguknya. entahlah syaitan apa yang merasuk aku memikirkan kata-kata begitu. jin mana yang menyampuk aku. tidak patut aku mempunyai rasa seperti itu. dia tok wan aku. tok wan yang sporting. tok wan yang suka berpantun. malah setiap kata-kata yang keluar dari mulutnya mesti berbunyi pantun. secara peribadi aku lebih menyayangi tok wan berbanding tok aku. aku tidak pernah bermasam muka dengan tok wan. jadi kenapa tergamak aku berkata begitu?
Untuk bercuti raya, aku telah berjanji dengan kakak aku yang belajar di UM untuk balik bersama. kami telah berjanji aku akan bertemu di kolejnya di kolej kediaman 10. dalam masa seminggu itu, aku tidak terfikir pun untuk menelefon ke rumah. satu lagi petanda yang aku tidak sedari. kebiasaannya aku akan menelefon ke rumah 2 hari sekali. tetapi tidak pada sepanjang minggu itu. lagipun ketika itu aku dan kakak tidak mempunyai handset. jadi memang agak sukar kami berhubung.
pada hari yang dijanjikan aku pergi ke um. semasa mengikuti short cut di fakulti bahasa, aku bertemu dengan kawan sekelas aku yang kini merupakan kawan kakak aku juga. dia terkejut melihat aku. terus dia tanya;
" Mar, ko tak balik lagi ke? kak aty dah balik minggu lepas. tok wan ko meninggal." Aku tak tahu apa reaksi aku ketika itu. yang pasti aku terkejut dan tiba-tiba perasaan marah melanda diri aku. aku berpatah balik semula dan terus mencapai telefon dan menghubungi rumah. Mak aku yang angkat. saat ni tiba-tiba aku merasa sebak. aku tak boleh bercakap. aku rasa sedih sangat. yang balik2 aku cakap " kenapa tak bagitau cek? lepas tu akak aku cakap ngan aku. terus aku letak ganggang. aku salahkan akak aku. kenapa dia tak boleh singgah di kolej aku dan beritahu? kenapa dia tak fikir yang mesti aku hendak balik sama. tak terfikirke dia yang mungkin tiada siapa yang beritahu aku lagi.....aku tahu dia pun terkejut. mungkin nak cepat2 sampai rumah je.mungkin dalam keadaan sedih tu dia terlupa tentang aku. ntahlah....yang pasti masa itu aku hanya mahu salahkan seseorang. aku mahu melepaskan rasa bersalah yang semakin menghempap jiwa aku.
aku terus pergi pudu. pergi kaunter Taiping holiday. terus mintak tiket( walaupun balik raya, aku mmg tak beli tiket lagi). agaknya macam manalah muka aku masa tu sampai akak tu terus capai walkie talkie dia dan suruh aku ke bawah sekarang. sampai di rumah aku menangis lagi. ayah pujuk aku. mak urut belakang aku perlahan-lahan. waktu in aku sudah bertenang. aku boleh terima alasan mereka. salah aku juga tidak meninggalkan apa-apa nombor jika berlaku sebarang kecemasan. saat ini aku juga terfikir, kenapa aku tidak seperti kawan2 lain yang
berkejar2 membeli handset bila loan masuk. kalau tidak pasti aku akan mendpat berita lebih awal.
Raya tahun itu kurang meriah. sedih melihat tok yang keseorangan. selama ini tok wan yang menemani dirinya. dan tiba-tiba dia sendiri. d hari raya pula tu. aku tidak pernah ke kubur. namun setelah tok wan, setiap kali raya pertama kami akan menziarahi tok wan. memang sunyi tanpa tok wan. tiada teman untuk bersembang semasa menonton tv. tiada lagi pantun dan syair yang tok wan selalu dengarkan. dan aku terpaksa menerima hakikat ini. kerana kata-kata ku, aku tidak sempat menemui tok wan di akhir hayatnya. kerana sikap aku mungkin Allah berniat mahu menberi pengajaran. dulu aku malas hendak balik kampung menjenguk tokwan dan sekarang tok wan pergi pun aku tidak berpeluang langsung untuk menemuinya. Itulah kesalan yang aku terpaksa tanggung sepanjang hayat.
Di hari yang mulia ini aku doakan Tok wan menemui penciptaNya dengan tenang. semoga Tok wan bahagia di alam sana. tok wan jangan bimbang. anak cucu tok wan rajin mengaji untuk tok wan. kalau di beri peluang, hanya satu yang aku mahu katakan pada tokwan " Maafkan cek."

Wednesday, October 04, 2006

Satu Ingatan untuk anak-anak



HAPPY 1ST BIRTHDAY!!!
IZZ ZAYYAD HAQEEMI....AND
MOHAMMAD DAIFULLAH
AND
HEPI 6TH BIRTHDAY!!!
NURIN ZUHAYRA....
SELAMAT HARI JADI UNTUK ANAK-ANAK SAUDARA AKU. WALAUPUN UNTUK NURIN DAH BELATED, NAMUN AKU TETAP NAK UCAP JUGAK KAT CNI...SEMOGA KALIAN MENJADI INSAN YANG CEMERLANG DALAM HIDUP YANG PENUH PANCAROBA INI. SUKSES SELALU OK...
salam sayang...
anjang

A Good Story to Share

Too many times, we face challengers at work, at home and at all other occasions. Maybe we can learn from this story:


A group of alumni, highly established in their careers, got together to visit their old university professor. Conversation soon turned intocomplaints about stress in work and life.


Offering his guests coffee, the professor went to the kitchen and returned with a large pot of coffee and an assortment of cups:porcelain, plastic, glass, crystal, some plain looking, some expensive,some exquisite - telling them to help themselves to hot coffee.


When all the students had a cup of coffee in hand, the professor said:"If you noticed, all the nice looking expensive cups were taken up,leaving behind the plain and cheap ones. While it is but normal for youto want only the best for yourselves, that is the source of your problems and stress.


What all of you really wanted was coffee, not the cup, but you consciously went for the best cups and were eyeing each other's cups.Now if life is coffee, then the jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain Life, but the quality of Life doesn't change.


Sometimes, by concentrating only on the cup, wefail to enjoy the coffee in it."So, don't let the cups drive you... enjoy the coffee instead !

Tuesday, October 03, 2006

hari baru

Assalamualaikum,
Semasa aku menulis n3 ini aku sudah berada di TAIPING. dan hari ini merupakan hari pertama aku memulakan tugas di tempat baru. tempat baru dan semuanya baru. pc pun tak connect dengan internet lagi. wah...wa....wa...bab tu yang tak best nyer. nasib baik kat umah aku ada line...bolehlah aku merayap ke mana-mana. Aku pun terpaksa menunggu balik dari kerja untuk nak post apa-apa. dalam masa sehari aku dapat buat conclusion (ceh wah) tentang kebaikan keje di tempat baru dan di upsi. tapi aku tak nak ceritalah kat korang. biar aku sorang jer yang tahu. tapi yang pastinya, disebalik kekurangan kecil ini, aku tidak menyesal bertukar tempat kerja.
memang tidak dapat dinafikan, bekerja di perpustakaan UPSI, gah bunyinya Senang. nak buat kerja segala macam sumber yang diperlukan memang senang nak dapat. yerla...organisasi besar, bajet pun besar. pelanggannya pun besar. bermacam karenah terpaksa dihadapi. baik studentnya. baik staffnya. memang memerlukan kesabaran yang tinggi. sungguhpun begitu selama 3 tahun di sana bukan sedikit ilmu yang dapat aku bawa. sedikit sebanyak aku memang terhutang budi pada UPSI.
semasa menulis n3 ini juga aku baru lepas memasak juadah berbuka puasa. huargh.....penatnya. hajat mak aku nak aku balik take over memasak memang tercapai. hahaha....padan muka aku. dulu asyik membeli saja. sekarang berpeluh kat dapur. lintang pukang dapur dibuat aku. yg sadisnya, aku buat sepah...nanti aku yang kena kemas balik....bila aku jeling adik aku suh tolong..dia bagi alasan...adik ada homework....adik nak blajar. yerlah...aku nak paksa tak boleh gak...dia nak spm...terpaksalah aku berkorban sket. tapi yang herannya tu, time aku nak bersilat kat dapur je, time tulah dia ada keje sekolah. hmmmm..???
Tadi, ayah aku p beli kuih. seperti biasa popia basah ada dalam senarai. tapi bila aku tgk jer luaran popia tu macam tak sedap jer rasanya. nak tak nak aku terpaksa memaksa mak aku masuk dapur balik untuk membuat popia sehari dua ni. aku rasa, kalau pokcik mersik rasa popia basah mak aku, sure dia akan menetap kat taiping. tak pun mungkin dia akan separuh gila lagi mencari popia basah sesedap mak aku kat merata tempat. tak pun, mungkin ada sebiji batu belah terpaksa memakan seseorang lelaki dek kerana frustnya pokcik tak dapek popia. tapi oleh kerana pokcik suka makan popia goreng so, kegilaan dia tu tak kemana lah...hahahha....
okler...aku pun tak faham apa yg aku cuba sampaikan nih..letak jari main taip jer. so...selamat berbuka posa yer....cau cin cau.....