Tuesday, November 24, 2009

hanya sebuah cerita luka

Salam...
Hmmm..sebenarnya untuk n3 sebelum ni aku mahu bercerita pasal benda lain tapi tercerita benda lain la pulak..hahaha...Kata orang, itu salah satu sifat2 seorang penulis. Semasa menulis sudah siap merangka cerita namun sebaik sahaja jemari terletak atas keyboard...lain cerita yang keluar. Kadang-kadang, tanpa sedar, kita membiarkan jari yang membawa cerita itu berjalan. Jari yang membuatkan perjalanan dari A ke B akan melalui E sedangkan kita mahu menggunakan jalan F. hmmm...rasanya korang faham tak apa yang aku maksudkan? sebagai contoh...macam apa yang aku tuliskan sekarang inilah...aku mahu bercerita tentang perkara lain namun cerita lain yang aku putarkan. Jadi..aku mahu berhenti dan menyambung kembali kepada tujuan asal mengapa aku menulis n3 ini.
Minggu lepas...Aku menerima berita yang tak berapa baik dari seseorang. Dan berita itu sedikit sebanyak membuatkan semangat aku sedikit menurun. Yang sebenarnya, aku sudah menjangkakan perkara itu akan berlaku namun mendengar sendiri daripada mulutnya membuatkan aku terdiam beberapa saat. Semasa mengucapkan terima kasih, aku masih mampu senyum dan ketawa namun sebaik sahaja panggilan terhenti, aku diam dan berfikir. Macam inikah sekali yang berlaku? Seteruk inikah?
Tidak perlulah aku bercerita apa perkara itu ( hanya kawan2 rapat yg tahu), tapi kejadian ini benar-benar membuka mata aku. Alhamdulillah, aku ini orangnya tidak suka membiarkan rasa sedih atau rasa putus harap berterusan menghantui hidup aku. Mujur juga aku mudah bangkit dari rasa kecewa.( Ini bukan statement angkat bakul ya)...tapi aku lebih suka serahkan kepada ALLAH. DIA yang lebih mengetahui apa yang terbaik buat aku. dan ia juga bukan bermakna aku menyerah tanpa berusaha untuk mengubah diri aku...kerana aku percaya apa yang berlaku...juga berpunca daripada diri aku sendiri. Setelah bermuhasabah diri sendiri, aku tahu di mana silapnya. Aku sedikit sebanyak bertanggungjawab atas apa yang berlaku. Aku terima dan aku reda bahawa ada hikmahnya disebalik kejadian ini.
Dan memang benar seperti yang selalu dikata oleh emak " Kalau hang lupa pada DIA...DIA pun lupa pada hang jugak." Kata-kata pak Legisan semasa kursus ESQ kembali menghantui diri.
"Rundukkan wajah dan hatimu. Kamu ini bukan siapa-siapa. Hanya ALLAH yang MAHA KUASA."

hanya mahu bercerita

Salam...
Hari ini aku bercuti. Semalam juga aku bercuti. Walaupun aku pekerja " SAYA YANG MENURUT PERINTAH" aka kakitangan kerajaan namun waktu bekerja aku tidak sama dengan orang lain. Orang bercuti sabtu dan ahad, tetapi waktu itulah aku terpaksa bekerja. Kalau mahu bercuti hari ahad, kena ikut turn antara staff. Tapi itulah yang terpaksa aku terima kerana aku bekerja di Perpustakaan. Waktu pengunjung ramai adalah pada hari tersebut. Hampir 7 tahun aku bekerja di perpustakaan aku sudah terima bahawa waktu cuti aku memang tidak serupa cuti orang lain.
Ada baik dan buruknya juga kalau bercuti cara aku ni. Yang baiknya tentulah memudahkan urusan aku jika aku perlu ke bank, jabatan kerajaan lain atau apa sahaja. Yang tak bestnya, nak melaraskan cuti aku dengan cuti orang lain. Selalunya kalau mahu berjumpa kawan or menghadiri apa-apa majlis, aku terpaksa mengambil cuti kerana kebanyakkannya menggunakan hari sabtu. Ya..cuti tahunan aku selalunya susut kerana perkara ini. Kalau tidak mahu menggunakan cuti, aku kena savekan time off aku supaya tidak perlu menggunakan cuti tahunan.
Dan yang paling seronoknya bertukar tempat kerja daripada library UPSI ke sini adalah kerana aku tidak perlu OT lagi. ( petang atau malam). Memang seronok tak perlu kerja malam atau petang lagi. Masa bekerja aku sekarang mengikut waktu pejabat. Tidak perlu balik ke rumah dan datang semula bekerja. Aku tidak perlu meminta tolong kakak aku untuk menghantar dan mengambil aku ( aku tidak pandai membawa kereta masa ni, wpon ada lesen) selalu. Masa tidur kakak aku lebih kurang pukul 10 malam dan dulu bila aku bekerja malam...library akan ditutup pada 11 malam. so, bayangkan kesulitan yang terpaksa aku hadapi. ( Aku ada lesen tapi sejak aku ranapkan keta arwah ayah, semua tak percaya dengan kebolehan aku utk memandu), so sepanjang 3 tahun aku di sana...kakak aku terpaksa menjadi driver. Dia juga terpaksa masuk kerja pukul 8 pagi kerana aku, sedangkan sebagai lecturer, waktu kerja dia fleksible. pukul berapa pun boleh masuk asal genap 8 jam.
Dan mujurlah, dalam seminggu 2 kali sahaja bekerja malam atas sistem giliran. Kalau setiap malam..hahahah..tu dia baru..Tapi la ni kalau ada OT pun aku taklah serunsing dulu sebab aku dah boleh memandu dan ada kereta sendiri. Tapi mujurlah...selama tiga tahun di tempat baru aku hanya bekerja ikut waktu pejabat sahaja.LEGA...

Thursday, November 19, 2009

Sesat di KL

Salam....
Bersambung cerita semalam....
Bengkel penulisan tamat kira-kira jam 4.30 petang. Selepas tu ada sesi minta autograf RAM dan Cik Nord dan minum petang dan sesi bergambar ramai-ramai. Masa tengah dok berbual Lynn text kata dia tak dapat datang ke Shah Alam sebab kurang sihat. Jadinya aku terpaksa mencari jalan sendiri untuk ke rumahnya. Untuk makluman, aku berniat untuk lepak2 di rumah novelis Lynn Dayana malam tu. Rasanya dah lama sangat kami tak jumpa dan berbual di telefon lantaran cik Lynn kita yang teramat sibuk sekali dengan gamesnya. Tahniah Lynn sebab team yang diterajuinya menang 7 dari 9 games yang dipertandingkan.
Terpaksa mencari jalan sendiri ke Sunway memang membuatkan aku sedikit kalut. Maklumlah aku kalau terpaksa ke mana-mana aku akan cuba google peta dulu, tapi mengenangkan lynn akan datang so, aku pun tak terlintas nak google mana tempat tinggalnya. Jadi...berbekalkan panduan lynn dan sedikit makluman daripada peserta yang aku tanya, aku pun buat buat beranilah mencari jalan sendiri padahal aku sikit pun tak faham apa yang diterangkan.
Memang sudah ditakdirkan aku akan sesat...berpusing-pusing aku mencari BANDAR SUNWAY...sampai ke Subang jaya aku pusing dan bila lynn call tanya aku kat mana...aku sendiri tak tau nak beri jawapan. Lynn cakap aku akan jumpa tol yang kena bayar rm1.60. Tapi aku lalu tol yang kena bayar rm1.10. hahahha..kelakar..aku dah naik pening dah. Last2 lynn suruh aku cari Sunway Piramid.
Aku cari dan jumpa tapi yang kelakarnya aku terus masuk ke dalam ruang parking kat Sunway Piramid tu..sudah..dah jadi satu hal pulak aku nak keluar. Dahlah petang Sabtu..kereta banyak nak mamp..s. Aku call lynn to ask for further direction dan I'm manage to sesat again...
Lynn pening..aku lagilah pening...masing2 tak tahu macam mana nak keluarkan aku dari keadaan sesat tu. Aku try juga cuba buat u turn ke sunway balik n lynn call sekali lagi suruh aku tunggu di Caltex depan SP...hmmm..kali ni aku tak sesat. memang sampai di Caltex. dan lynn akan datang jemput aku.
Walaupun rasa bersalah kerana terpaksa membuatkan lynn keluar dalam keadaan tak sihat, tapi aku rasa lega sekurang-kurangnya aku tak akan sesat lagi. (huh..in ur dream, dhiya). Beberapa minit menunggu lynn datang dan aku ikut dia dr belakang. Jumpa tol yang dikatakan tu. Aku ikut lorong tunai dan Lynn guna touch n go. Dalam keadaan yang sesak tu aku terhilang lynn. Lynn ikut jalan lain...aku ikut jalan lain. I drove myself sampai ke IOI Mall dan terpaksa cari u turn sekali lagi tapi in the end...aku berjaya juga. Ya Allah...nak dekat pukul 7 jugaklah aku sampai ke apartment lynn...
1ST time dulu masa aku sampai ke rumah lynn, aku tak dibenarkan parkir dalam tapi kali ni boleh masuk. Aku tinggalkan lesen dan dapatlan sticker visitor. Aku dah lega sebab tak perlu parkir kat luar...so selamatlah sikit kan. HAHAHAH...mana nak tau pukul 12 malam..loceng umah lynn berbunyi. Aku kena parkir kat luar sebab tak boleh overnight parking kalau tak ada surat. Fuh..tension...nasib baiklah aku memang dok tengah sembang ngan lynn so...tengah-tengah malam tu terpaksalah aku p ubah keta. huh kijam betul. Aku park kat petronas dan siap pesan kat guard suh tgk-tgkkan keta aku.
Malam tu...ayo rasa bersalah pulak kat lynn..lynn yang sakit2 tu sanggup masakkan asam pedas untuk aku ( walaupun pakai instant..tapi kena masak jugak ek lynn?)..esoknya buat sarapan untuk aku...dan paling aku rasa bersalah sebab doktor sendiri yang larang lynn memandu sebab high blood pressure. Nak buat macam mana ek..dah memang sini bukan kawasan aku..
Esoknya lepas sarapan aku bersiap untuk balik...( saja balik awal nak bagi lynn rest)...aku siap tanya direction nak naik highway macam mana. So far...aku dapat jalan yang betul. Aku dah senyum. lega dah Tapi senyum aku sekejap aje...aku sesat lagi. Berpusing2 jugak aku cari jalan. Aku singgah Shell isi minyak dan menyebabkan sport rim persona aku (yg tak berapa mempersona sebab lama tak mandi) bercalar bila aku terlanggar bucu jalan kat Shell tu. Berdentum jugak bunyi dia. Aku dah ala ala panik sikit n semua orang pandang aku. so..nasib baik sport rim aje...kalau body kena memang aku nangis la la tu jugak.
Lepas tu aku ternampak sign Highway lagi dan sesat lagi...( Jalan kat KL ni memang macam apa ntah)..Aku sampai ke Selayang dah...fuh..jem pulak tu..sampai trafik light depan jusco tu aku kena tunggu 10 kali kut baru keta aku lepas. Tiba-tiba satu kesedaran timbul...aku jadi insaf tiba2...nasihat RAM semalam kembali ke fikiran aku ni...Ingat ALLAH...minta dengan ALLAH...berdoa pada ALLAH.
Jadi dengan rasa insaf aku mohon pada ALLAH agar aku dipermudahkan. Agar aku melihat apa yang aku tidak nampak dan tak sampai beberapa saat aku temui jalan keluar. Alhamdulillah. Aku memang rasa nak nangis dah masa tu. Insaf sebab aku jadi sombong. Aku tidak meminta padaNYA. Aku lupa DIA.
ALHAMDULILLAH...aku berjaya sampai ke tg. Malim semula. Dan selepas Asar aku bergerak ke Taiping...Pengalaman yang tak dapat aku lupakan...sesat di Kuala Lumpur....

Wednesday, November 18, 2009

Bengkel penulisan thriller n aksi

RAM sebelum memulakan taklimat

RAM memulakan taklimat...

Semua peserta termasuk aku yang begitu khusyuk mendengar


Gaya RAM yang sempoi...



RAM & Eyman Hykal semasa sesi taaruf



Salam...

Sambungan n3 sebelum ni...

Pagi sabtu kira2 dalam pukul 7.30 pagi aku bertolak ke Shah Alam...bersendirian lagi. Metty pun dah bangun almaklumlah Hubby nak datang kejap lagi...( dia cadangnya nak buat cucur ikan bilis tapi bila mak dah bekalkan roti jala dicicah dengan kuah durian ( aku tak tau nama dia apa tapi sedap ya amat) so...utk pagi tu dia bahagialah sebab tak payah masuk dapur. Aku jugak pergi dengan perut kosong. sejam kemudian aku dah berada di Shah Alam...Selalunya kalau turun ke SA aku akan direct terus ke Seksyen 16 di mana premis Alaf 21 berada. Tetapi untuk bengkel kali ini ianya dijalankan di Seksyen 15, Karangkraf. Entah mengapa selalunya kalau aku pergi ke Alaf aku akan lalu di Karangkraf terlebih dahulu tapi pagi tu aku terkonfius sikit so aku ala ala sesat. Aku call tak saadi (editor laf 21) n tanya direction. Hmmmm...rupa2nya Karangkraf depan mata je...Macam mana aku boleh tak nampak?
Kat Karangkraf memang memanjang kena parking kat luar. Lepas daftar dan tinggalkan lesen, aku pergilah join sekumpulan wanita yang juga sedang menunggu. Bertemu dengan penulis Hareeyati Ramli...Sepatutnya bengkel bermula pukul 9 tetapi akhirnya bermula dalam pukul 9.30 macam tulah...
Semasa menunggu tu berkenalan dengan peserta bengkel serba sedikit. Ada yang datang dari Melaka, kedah dan aku sendiri Taiping. Wah...demi minat untuk belajar dan menulis...sanggup ya...Tapi patutnya jarak dan masa tidak boleh dijadikan alasan untuk kita tidak mahu menimba ilmu..betul tak?
Selain dari penulis Alaf 21, penulis dari penerbitan lain juga mengikuti bengkel ini juga. Bila dah memperkenalkan diri barulah tahu siapa menulis buku apa dan di mana. Bak kata orang tak kenal maka tak cintalah kan?
Bengkel dimulakan dengan cik nord aka Eyman Hykal. Seterusnya disambung oleh Ramlee awang Murshid. Sepanjang mengikuti bengkel ini aku dihujani perasaan yang berbaur-baur dan bercampur aduk. Macam mana aku nak cakap ya tapi kalau korang berada di tempat aku mesti korang rasa apa yang aku rasa. Bagi aku RAM dan Cik Nord adalah penulis yang cukup humble. Langsung tiada istilah kedekut ilmu dalam memberi kami tunjuk ajar. Bagi sesiapa yang tidak tahu...kedudukan RAM sebagai penulis Thriller no 1 mungkin tidak asing lagi. Selain RAM, penulis thriller n aksi yang aku kagumi ialah Abdul Rahim Awang (dalam konteks penulis malaysia)... Mereka ini buku2 yang ditulis oleh mereka is a must buy books. Cik Nord juga semakin berkecimpung dalam arena penulisan aksi ini dan boleh aku katakan novel Meniti Mautnya adalah much much better than his other 2 books.
Dan aku...juga mahu mengikut jejak langkah mereka. Aku baru mula melangkah dan aku juga sering terjauh. Dalam perjalanan yang jauh dan panjang...banyak dugaan dan cabaran yang perlu aku hadapi. I'm just 3 years old as a writer. Berbanding dengan RAM yang sudah 15 buku ( dgn alaf) dan mempunyai Trilogi Bagaikan Puteri sebagai Masterpiece...boleh aku katakan RAM berada di dalam kedudukan yang selesa. Memang payah dan sukar untuk aku dapat apa yang RAM dapat. Tapi aku juga berpegang selagi aku berusaha...tiada apa yang mustahil. Kalau RAM, mengambil masa selama 10 tahun untuk dikenali ramai, 10 tahun untuk tulisannya diterima pembaca...aku harap aku boleh mengambil masa yang kurang daripada itu. Perasankah aku kerana hendak membandingkan diri dengan RAM? Tidak...aku cuma kagum dengan RAM. Aku mengambil dia sebagai contoh yang perlu aku ikuti. Aku mengambil dia sebagai sifu kerana aku juga menulis genre yang sama.
Kepada sesiapa yang membaca novel2 aku pasti tahu bahawa novel kedua { Rindu belum berhenti} dan ke 3 { Rindu Untuk dia} aku menggunakan genre roman-aksi. Sebagai penulis yang masih belum matang pengalamannya...banyak respon dan kritikan yang aku terima sepanjang aku menulis genre sebegini. Ada kelompok yang suka, memuji RBB dan RUD. Ada sesetengah kelompok pula menyuruh aku kembali pada genre drama dan keluarga seperti yang aku tulis dalam Kudamba bahagia. Aku tidak mampu memenuhi kehendak semua pihak. Aku menulis kerana aku minat dan menulis tentang apa yang aku suka dan percaya. Aku menulis dengan harapan ada pembaca yang boleh menerima corak penulisan aku. Terus-terang...aku tidak mampu menulis seperti KDB lagi. Dan aku harapkan pembaca semua dapat memberi sokongan terhadap apa yang aku lakukan.
Mungkin aku memerlukan 10 atau 15 tahun untuk mencapai kedudukan seperti RAM sekarang tetapi aku tidak akan putus asa..aku sesekali tidak akan putus asa...
Buat RAM dan Cik Nord...Ilmu yang kalian turunkan itu, akan aku ingat sampai bila2..terima kasih kerana sudi berkongsi pengalaman dan pengetahuan...

samb....

my Journey to .....

Inilah my Fav kat Easy cafe...seafood spagetti with white sauce...ntah apa nama dia ntah...sedap...


Inilah metty...kakak dan merangkap bank aku..hahahah...takde duit muka ni lah yang aku rujuk...( Tapi dululah..masa aku duduk ngan dia)

Metty makan mushroomsoup aje...tapi sedap dan mengenyangkan kalau makan benda ni saja.

Salam...

Hari Sabtu lepas aku ke Karangkraf di Shah Alam untuk menghadiri bengkel penulisan Thriller & Aksi. Bengkel tersebut dikendalikan oleh penulis tersohor Malaysia iaitu Novelis Thriller Ramli Awang Murshid dan Novelis Aksi Eyman Hykal @ cik nord.
Seperti biasa, apa-apa hal yang menyebabkan aku akan ke KL / Shah Alam / seangkatan dengannya, aku akan singgah sebentar di Tg. Malim sebagai pit stop sementara. Lalu, ( kalau ikut rancangan selepas asar aku bertolak) tetapi jam sudah 6.10 baru kereta aku keluar dari parkir rumah. Aku tidak terus pergi, tetapi singgah di gas station untuk mengisi minyak terlebih dahulu. kiranya dalam 6.30lah perjalanan sebenar aku bermula. Selalunya dalam masa 2 jam setengah ( kelajuan normal) aku akan sampai rumah akak aku. Hmmm...on the way tu metty call tanya agak2 sampai pukul berapa dan aku nak menjawab pun tak pasti sebab malam tu kereta memang agak banyak, dan ditambah lagi hujan yang turun dengan lebatnya. Aku kata aku boleh sampai pukul 9.00 juga.( Selama ini walau hujan atau jem sekalipun, aku masih berjaya mengekalkan masa ketibaan aku.)
Sebenarnya aku dah dok terbayang2 seafood spagetti with white sauce yang metty janji nak belanja aku makan malam tu. Kalau sesiapa yang duduk di tg. Malim pasti tahu kewujudan Easy Cafe kan...dan semenjak pertama kali aku merasa makanan kat situ aku memang sudah jatuh chenta.
Dan seperti biasa, Kalau kami nak makan luar, selalunya lepas maghrib kami akan keluar. Dan masa 9 ke atas tu adalah masa yang memang malas untuk kami bersiap untuk keluar ( lainlah kalau dah memang ada di luar). So, bila metty call kata kalau aku lambat sangat...baik tapau aje sebab dia malas nak keluar. Aku kata tak nak...aku nak makan kat sana jugak..tak nak tapau-tapau. Jadi untuk menjimatkan masa, kami akan terus berjumpa di Easy cafe.
Dan entah mengapa hujan pula sekejapan dah berhenti....n Along the way hujan turun dan berhenti berkali2 tapi itu tidak menghalang aku untuk memecut. Yihaaaaa....
ETA aku pukul 9, tapi i manage to arrived at Easy Cafe at 8.20. Sooner than i thought. Not bad eh Dhiya....hahahahha..
Call metty kata aku dah sampai..ambil order n tunggu dia. dan beberapa minit kemudia..wallah....( perut memang tgh lapar so apalagi..makan memang tak nampak orang lah...) metty makan mushroom soup aje sebab tak lalu...maklumlah she's carrying.
Malam tu kami makan 2 orang aje. my BIL tak ada sebab dia hanya datang every weekend saja sebab kerja di Shah Alam. Nak commute hari2 memang tak laratlah kan. Aku ingat masa nak datang sini nak bawaklah mak n adik tapi seperti biasa mak bz ngan aktiviti dia..dan adik aku malas nak ikut sebab dia kata Tg Malim boring..hahahha..jadi terpaksa lah aku datang sorang. memang sunyi je drive sorang2...tak ada teman nak berbual..sebab kalau aku sorang aku suka mengelamun dan ianya boleh mendatangkan bahaya.
Nak hu ha hu ha dalam keta or menyanyi ikut cd or radio memang aku tak pandai...Tak tau kenapa...bila drive sorang, aku jadi serius. Jadi sepanjang ketiadaan partner di sebelah, hanya David bisbal, Il Divo, celine Dion dan Lobo sahaja yang menemani aku.*SIGH*

Friday, November 13, 2009

Eureka

Salam....
Ingat lagi n3 aku mengenai pencarian kawan-kawan sekolah aku? Well eureka...I've found them. Tak kesemuanya tetapi most of them lah. Seronoknya aku. Kebanyakkan kami semua berhubung melalui facebook. banyak cerita sebenarnya esp berkisar masa2 budak sekolah dulu. Sekali letak je gambar muda belia masa sekolah bertubi-tubi komen sampai. Bab yang ini aku berterima kasih sangat pada facebook. Dalam kewujudan dia yang menyebabkan manuskrip aku tertangguh (salah aku jugakkan)...tetapi aku juga berpeluang menemui rakan lama. Kebanyakkannya dah kahwin tapi ada juga yang still available macam aku ni..hahahhaha...Dengar2 cerita mereka nak buat reunion kat Sarawak next year...betul atau tidak aku sendiri tak pasti tapi harap2 jadilah ek..bolehlah aku pergi sana sebab lama sungguh aku tinggalkan bumi Sarawak ni. Sudah lebih 17 tahun.
p/s - Aku akan ke Karangkraf esok...bengkel penulisan Thriller n aksi...tak sabar....

Friday, November 06, 2009

Cameron lagi







Sabtu dan Ahad lepas, sekali lagi aku ke Cameron Highland. Masa pertama kali aku pergi masa cuti tahun baru cina awal tahun aritu aku dah tekad, aku tak akan jejakkan kaki ke Cameron. Bagi aku Cameron bukanlah sebuah tempat yang menarik. Kalau aku ni gila bunga mungkin aku boleh tutup sebelah mata tetapi pemandangan di sana amatlah tidak mesra pada mata aku ni. Dalam kata lain Cameron ni kotor. Aku pergi melalui Simpang Pulai lalu Kg Raja, Terla, Tringkap, Brinchang dan seterusnya Tanah rata. Dalam semua laluan ni, hanya Tanah rata sajalah yang nampak bersih sedikit. Yang lain2 tu...hmmmmm....
Walaupun aku dah malas nak pergi, tapi untuk kali ini aku pergi juga memandangkan aku harus menemani emak yang ada urusan di sana. Ditambah pula Sarah yang tidak pernah pergi, jadi aku pun tak kisahlah membawa dia ke sana. Kalau dulu kami pergi dalam 12 orang kali ni aku pergi berempat. Aku tinggalkan emak di Villa Dahlia dan aku menginap di Tanah rata.
Perjalanan kali ini lebih lancar. Kereta pun tak banyak sangat. Aku sudah membayangkan keadaaan sesak teruk seperti tahun baru cina aritu namun mujurlah ianya tak berlaku. Bila lepas check in ( konon2nya), aku lepak2 dulu sebab ingat nak berjalan lepas asar. Lepak depan tv dengan diselimuti toto yang tebal. Kali ni Cameron lebih sejuk dari dulu. Suasana di luar biasa saja namun di dalam apartment memang boleh jadi beku, walaupun tanpa kipas atau aircond.( memang tak adapun benda alah ni).
Aku juga tidak bercadang nak bawak Sarah ke ladang teh sg. Palas, sebab aku tak berani drive dengan jalan yang cukup sempit. Tapi mengenangkan hanya tempat itu sajalah yang membuatkan perjalanan ke Cameron ini berbaloi..aku beranikan diri juga.( dulu masa pergi adik lelaki aku yg pandu).
Mujur...kereta pun tak banyak, jadi perjalanan kami memang lancar. Aku drive terus ke atas sebab hujan lebat turun. Nak parking bawah memang jenuh nak berjalan hujan2 begitu. Walaupun ada amaran jangan parking kat situ...aku buat2 tak nampak ajelah...
Masa perjalanan balik memang mencabar adrenalin aku..masa tu orang semakin ramai...dan kereta yang masuk semakin banyak. Siap dengan beberapa buah bas lagi. So..kalau sesiapa yang dah ke sana..bolehlah bayangkan bagaimana kereta bertembung dengan bas. Kereta aku pun hampir2 terlanggar batu besar dek kerana nak beri laluan punya pasal. Dan semasa berjaya memandu keluar...aku pasang tekad semula...that's it..aku tak akan datang sini lagi dah....hahahha...

bahana farmville

Salam...
Fuh..dah lebih 3 minggu rasanya aku tak mencoret sesuatu di dalam blog aku ini. Apa taknya dah kena sindrom Farmville dlm Facebook aku seperti mengabaikan segala-galanya. Tahap perjalanan manuskrip aku terhenti dan tertangguh dalam keadaan yang serius. Entah mengapa...walaupun bermain Farmville itu boleh membuatkan aku rileks tapi kalau nak diikutkan lebih banyak mendatangkan keburukan kepada aku dari kebaikannya. Yang pastinya banyak kerja aku tertangguh dek kerana gila nak berkebun. Bil ELektrik aku naik. nasib baik lina streamyx aku fix harganya..kalau tidak memang aku muflis dek kerana farmville ni. Hmmm...kadang kala aku terfikir jugak..adakah itu tujuan asalnya si pencipta facebook dan farmville ni? Adakah mereka memang berniat untuk membuatkan kita leka...esp umat2 Islam? Aku ada terbaca, ada seorang hamba ALLAH yang nak pergi menunaikan haji pun boleh siap pesan dengan anak supaya jaga farm dia...ini bagi aku dah memang parah dah...Kalau sudah sampai tahap menganggu amal ibadat kita seharusnya kita kurangkan sedikit addict dengan farmville ni. hmmm..tapi apa pun aku dah menemui kesedaran...(cewah)...untuk pertama kalinya buat semalam, aku berjaya meneruskan mss aku yang terkandas entah di mana. Farmville aku rehatkan seketika....